ROSTOV – Penampilan Jepang di Piala Dunia 2018 tampaknya bakal dikenang sepanjang masa. Di 16 Besar, Selasa dini hari (3/7), Jepang kalah dari Belgia di Rostov. Kekalahannya yang juga dramatis. Tim asuhan Akira Nishino ini sempat unggul 2-0 sebelum kalah 2-3.
Dilansir dari jpnn.com, Genki Haraguchi membawa Negeri Matahari Terbit unggul pada menit ke-48. Kemudian Inui mencetak gol indah dari tendangan jarak jauh yang tak dapat diantisipasi kiper selevel Thibaut Courtois pada menit ke-52.
Namun, Belgia bangkit, comeback. Jan Verthongen mencetak gol pada menit ke-69, Marouane Fellaini pada menit ke-74 dan gol Nacer Chadli pada menit 90+4.
Nah, setelah kekalahan memilukan itu, Jepang, terutama suporternya, menjadi sorotan dunia. Biasanya, setiap fan tim yang kalah selalu meninggalkan kekacauan di stadion. Sampah berserakan dan anarki.
Namun tidak demikian dengan fan Jepang. Sport Bible melansir, dengan wajah sendu para suporter Jepang tetap menjaga tradisi mereka, yakni membersihkan sampah di stadion. Aksi bersih-bersih itu memang sudah tradisi. Bukan cuma sekadar di Piala Dunia 2018 saja, tapi itu memang sudah karakter orang Jepang. (jpnn/ila)