RADARJOGJA.CO.ID – Kompetisi kasta kedua Liga 2 bakal kick off Maret mendatang. Pembagian grup dan match fee yang belum jelas bakal diterima menjadi momok bagi manajemen Persiba Bantul untuk memulai persiapan. Laskar Sultan Agung pun berpeluang untuk merger dengan klub lain.

“Kalau ada yang mau adop (merger), Persiba terbuka,” ujar Ketua Umum Persiba Bantul Idham Samawi, dihubungi Radar Jogja Online, Minggu (28/1).

Wakil rakyat di DPR RI tersebut menegaskan, tak mudah bagi The Reds mengarungi kompetisi musim ini. Masalah terbesar tentu saja mengenai keuangan. Manajemen Persiba hanya mengandalkan pendapatan tiket dan match fee dari operator.

“Asalkan masih di Bantul, adopsi tim lain tidak masalah,” tandas mantan Bupati Bantul ini.

Sampai saat ini, manajemen masih menghitung kebutuhan untuk mengarungi kompetisi. Jika perhitungan tersebut sudah didapatkan, manajemen bisa menentukan langkah. “Perhitungan kebutuhannya berapa? Pendapatannya berapa? Klop tidak,” katanya.

Musim ini, peserta Liga 2 atau Divisi Utama bakal membengkak. Jumlahnya mencapai 60 klub. Jika kompetisi dibagi menjadi tiga grup, otomatis setiap klub harus mengarungi 19 laga away. Kebutuhannya pun sangat besar untuk transportasi dan akomodasi setiap klub.

Jumlah kebutuhan inilah yang nantinya bisa menjadi penentu langkah tim kebanggaan Paserbumi dan CNF tersebut. Jika kebutuhan selama mengarungi satu kompetisi penuh bisa tertutupi dengan potensi pendapatan, Idham memastikan, tak perlu merger dengan klub lain di Indonesia.

Idham sendiri optimis, Juara Divisi Utama 2011 itu bisa tetap ikut serta di kompetisi mendatang. Ini tak lepas dari regulasi PSSI yang menguntungkan tim dengan keuangan serba cekak seperti Persiba. Itu berupa maksimal usia pemain. Setiap tim hanya boleh memainkan lima pemain di atas U-25 tentu mengurangi kebutuhan Persiba.

“Kami akan memaksimalkan pemain muda dari internal. Mereka bisa menjadi andalan untuk memenuhi target tetap bertahan di Divisi Utama,” tandasnya. (eri/dem)